MY MENU

News

News

Judul
Skema Kerja Sama Proyek DME PTBA dan Pertamina Diteken Bulan Ini
Penulis
Bisnis Indonesia
Tanggal Diciptakan
12/08/2020
Lampiran0
Views
365
Konten

Emiten BUMN pertambangan batu bara, PT Bukit Asam Tbk., menargetkan penandatanganan kontrak kerja sama dalam bentuk Build Operate Transfer (BOT) terkait proyek gasifikasi batu bara pada Desember 2020.

BOT adalah suatu bentuk kerjasama anatara para pihak dimana suatu objek dibangun, dikelola atau dioprasikan selama jangka waktu tertentu lalu diserahkan kepada pemilik asli.

Direktur Utama Bukit Asam Arviyan Arifin mengatakan bahwa perseroan tengah menyiapkan kerja sama proyek gasifikasi batu bara dengan AirProduct dan Pertamina. Skema kerja sama yang dilakukan dalam bentuk BOT.

“Kami harapkan Desember ini bisa tanda tangan kerja sama dengan mitra [Pertamina dan AirProduct],” ujar Arviyan saat rapat dengan DPR RI, Senin (7/12/2020).

Untuk diketahui, emiten berkode saham PTBA itu tengah mengembangkan penghiliran batu bara dengan membangun pabrik pemrosesan batu bara menjadi dymethil eter (DME) yang berlokasi di Tanjung Enim, Sumatera Selatan.

Persiapan konstruksi proyek hilirisasi direncanakan dimulai pada pertengahan 2021 dan target operasi pada kuartal II/2024.

Adapun, total investasi proyek tersebut sebesar US$2,1 miliar atau sekitar Rp29,68 triliun dengan asumsi kurs Jisdor pada Senin (7/12/2020) di posisi Rp14.135 per dolar AS.

Arviyan menuturkan bahwa nilai investasi tersebut sepenuhnya atau 100 persen akan ditanggung oleh Air Product, sedangkan PTBA bertanggung jawab menyuplai kebutuhan batu bara untuk DME, dan Pertamina akan bertindak sebagai pembeli produk DME.

Dengan demikian, PTBA tidak akan menanggung beban risiko finansial dan konstruksi. Namun, PTBA memiliki opsi untuk mendapatkan saham setelah proyek tersebut beroperasi dan menghasilkan gas selama 1 tahun.

"Risiko konstruksi dan finansial ada di investor. Setelah 1 tahun operasi, yakni pada 2025, kita punya opsi beli saham [proyek DME] hingga 40 persen. Setelah itu, dalam 20 tahun pabrik ini akan dimiliki oleh JV [joint venture] PTBA dan Pertamina," ujar Arviyan.

Pabrik penghiliran batu bara tersebut akan mengolah sebanyak 6 juta ton batu bara per tahun dan diproses menjadi 1,4 juta ton DME yang dapat digunakan sebagai bahan bakar alternatif pengganti LPG.

Hadirnya DME sebagai bahan bakar alternatif bisa membantu menekan impor LPG dan menghemat devisa negara. Berdasarkan hitungan Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, potensi penghematan negara bisa mencapai Rp8,7 triliun.

Menurut Arviyan, harga jual DME nantinya bisa senilai US$420 per ton. Harga tersebut lebih rendah dibandingkan rata-rata harga LPG sekitar US$568 per ton.

Namun demikian, pihaknya menunggu adanya payung hukum regulasi agar pemerintah dapat mengalihkan subsidi dari LPG ke DME.

"Karena baik DME maupun LPG membutuhkan subsidi. Bedanya LPG ini subsidinya variabel, sedangkan DME kita upayakan fix," imbuhnya.

Bisnis gasifikasi pun sangat propektif bagi PTBA karena dapat memanfaatkan cadangan batu bara kalori rendah yang kurang laku di pasaran. Saat ini, PTBA memiliki cadangan batu bara sekitar 3 miliar ton, dimana 2 miliar ton merupakan kalori rendah, sedangkan 1 miliar ton kalori tinggi.

"Saat ini yang bisa kita komersialisasi baru kalori tinggi 4.800 Kcal/kg, itu ada 1 miliar ton. Nah, yang 2 miliar ini bisa kita manfaatkan untuk gasifikasi," paparnya.

Salin URL

Pilih semua URL dibawah untuk disalin

Edit komentar

Masukkan kata sandi untuk mengedit postingan

Hapus komentarHapus postingan

Masukkan kata sandi untuk menghapus postiingan

Customer Service 150350 (Indonesia) Support